Mengintip Strategi Digitalisasi di Perusahaan Pengolah Air Laut jadi Air Bersih

Senin, 26 September 2022 - 19:19 WIB
loading...
A A A
Mengintip Strategi Digitalisasi di Perusahaan Pengolah Air Laut jadi Air Bersih


Alugoro juga menekankan keinginan PT KTI untuk menjadi green company dengan selalu memberikan perhatian lebih terhadap lingkungan.

Oleh karena itu, perusahaan yang berkantor di Cilegon, Banten, itu juga sudah meminta kepada petani yang berada di sepanjang daerah aliran sungai untuk tidak menebang pohon-pohon yang tinggi. Tak sekadar melarang, perseroan juga memberikan insentif pada petani.

“Kalau pohon-pohon tinggi di sekitar DAS ditebang maka air akan kotor dan semakin sulit untuk diolah sehingga perlu biaya lebih mahal lagi. Kami memberikan insentif kepada petani di sekitar DAS yang tidak menebang pohon yaitu Rp1,5 juta per hektare. Upaya kami ini membuahkan penghargaan Kalpataru pada 2013 lalu,” tuturnya.



Berdasarkan riset WHO dan LIPI, pada 2040 nanti dunia akan langka air bersih karena sejumlah faktor lain antara lain kerusakan lingkungan dan alih fungsi daerah serapan air menjadi perumahan, pabrik dan lain-lain.

Alugoro menambahkan, saat ini akses warga Cilegon terhadap air bersih baru mencapai 17%. Ini terjadi karena keterbatasan sumber air baku di kota tersebut.

Pemerintah sudah membangun Bendungan Sindangheula di Serang dan Bendungan Karian Barat di Lebak untuk mengatasi kesulitan air baku.

Ke depan, kata Alugoro, PT KTI ingin mengajukan kepada pemerintah untuk membangun pipa yang bisa menyalurkan air dari bendungan tersebut ke masyarakat dan juga industri.
(ind)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3547 seconds (11.252#12.26)