Jaga Daya Beli Masyarakat, Pemerintah Waspadai Lonjakan Inflasi

Sabtu, 01 Oktober 2022 - 22:00 WIB
loading...
Jaga Daya Beli Masyarakat, Pemerintah Waspadai Lonjakan Inflasi
Staf Khusus Menteri Keuangan Yustinus Prastowo dalam acara dialog MNC Trijaya bertajuk Waspada Resesi Ekonomi, Sabtu (1/10/2022). FOTO/Tangkapan Layar/Advenia Elisabeth
A A A
JAKARTA - Pemerintah terus mewaspadai lonjakan inflasi dalam upaya menjaga daya beli masyarakat. Staf Khusus Menteri Keuangan Yustinus Prastowo mengungkapkan, daya beli masyarakat saat ini sudah merangkak naik. Artinya, ekonomi nasional juga semakin menggeliat.

"Manufacturing Purchasing Managers Index sudah kembali di atas 50% artinya sudah ekspansif, impor barang modal juga sudah mengalami peningkatan. Itu artinya industri pengolahan juga akan bergeliat," ujar Yustinus dalam acara dialog MNC Trijaya, Sabtu (1/10/2022).

Baca Juga: Tekanan Inflasi Makin Berat Bikin Nilai Uang Semakin Tidak Berarti

Menurut dia aktivitas tersebut diharapkan mampu meningkatkan sektor riil sehingga berdampak pada lapangan pekerjaan dan income rumah tangga semakin membaik. "Tentu inflasi menjadi faktor yang harus diantisipasi. Maka seiring dengan kebijakan kenaikan harga BBM kemarin, pemerintah melakukan penguatan bantalan sosial," kata Yustinus.

Sementara dari sisi hulu, keluarga miskin yang sudah mendapatkan bantuan sosial diperkuat kembali. Begitu pun para buruh diberikan bantuan subsidi upah (BSU) hingga di sisi hilir melalui trasnportasi publik diberikan subsidi.

Baca Juga: Inflasi hingga Ancaman Resesi di 2023 Bikin Pengusaha Ketar-ketir

Adapun nilai bantuan langsung tunai (BLT) BBM sebesar Rp 24 triliun. Pemberian bantuan tersebut akan terus di pantau pemerintah untuk memperkuat daya beli masyarakat.

"Tahun depan kita juga siapkan beberapa anggaran, dan diharapkan dengan ekonomi yang semakin bergeliat income rumah tangga juga meningkat. Ini yang mudah-mudahan dapat terus kita jaga," pungkasnya.

(nng)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1889 seconds (10.177#12.26)