Wall Street Ditutup Rebound Imbas Turunnya Imbal Hasil Treasury

Selasa, 04 Oktober 2022 - 07:11 WIB
loading...
Wall Street Ditutup Rebound Imbas Turunnya Imbal Hasil Treasury
Wall Street ditutup menguat imbas turunnya imbal hasil treasury. FOTO/REUTERS
A A A
JAKARTA - Wall Street ditutup menguat lebih dari 2% pada perdagangan Senin (3/10/2022) waktu setempat. Hal itu karena imbal hasil Treasury AS jatuh karena data manufaktur yang lebih lemah dari perkiraan sehingga meningkatkan daya tarik saham pada awal kuartal terakhir tahun ini.

Mengutip Reuters, Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 765,38 poin, atau 2,66%, menjadi 29.490,89; S&P 500 (.SPX) naik 92,81 poin, atau 2,59%, pada 3.678,43; dan Nasdaq Composite (.IXIC) bertambah 239,82 poin, atau 2,27%, menjadi 10.815,44.

Pasar saham AS telah mengalami penurunan tiga kuartal berturut-turut dalam tahun yang penuh gejolak yang ditandai oleh kenaikan suku bunga untuk menjinakkan inflasi yang tinggi secara historis, dan kekhawatiran tentang ekonomi yang melambat.

"Pasar imbal hasil AS (sedang) mundur itu positif dan itu berkonotasi dengan lingkungan yang lebih berisiko," kata Art Hogan, kepala strategi pasar di B. Riley Wealth di Boston.

Baca Juga: Awal Pekan Wall Street Dibuka Naik, Saham Tesla Malah Anjlok 6%

Lebih lanjut, mendukung saham pertumbuhan yang sensitif terhadap suku bunga, benchmark imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun setelah Perdana Menteri Inggris Liz Truss dipaksa untuk membalikkan arah pemotongan pajak untuk tingkat tertinggi.

Semua 11 sektor utama S&P 500 (.SPX) naik ke wilayah positif, dengan energi (.SPNY) menjadi keuntungan terbesar. Perusahaan minyak Exxon Mobil Corp (XOM.N) dan Chevron Corp naik lebih dari 5%, mengikuti lonjakan harga minyak mentah karena sumber mengatakan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya sedang mempertimbangkan pengurangan produksi terbesar mereka sejak awal COVID -19 pandemi.

Pertumbuhan megacap dan perusahaan teknologi seperti Apple Inc (AAPL.O) dan Microsoft Corp (MSFT.O) masing-masing naik lebih dari 3%, sementara bank <.SPXBK> naik 3%.

Data menunjukkan aktivitas manufaktur meningkat pada laju paling lambat dalam hampir 2,5 tahun pada September karena pesanan baru berkontraksi, kemungkinan karena kenaikan suku bunga untuk menjinakkan inflasi mendinginkan permintaan barang.

Institute for Supply Management mengatakan PMI manufaktur turun menjadi 50,9 bulan ini, meleset dari perkiraan tetapi masih di atas 50, menunjukkan pertumbuhan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1830 seconds (11.252#12.26)