Saham-saham Megacaps Berlompatan, Wall Street Dibuka Melejit 1%

Selasa, 04 Oktober 2022 - 21:09 WIB
loading...
Saham-saham Megacaps Berlompatan, Wall Street Dibuka Melejit 1%
Wall Street dibuka naik 1% pada perdagangan hari ini. Foto/Reuters
A A A
JAKARTA - Tiga indeks Wall Street dibuka menguat lebih dari 1% pada Selasa (4/10/2022) menyusul penurunan imbal hasil (yield) treasury AS yang mendorong pertumbuhan sejumlah saham-saham megacaps dan sektor teknologi. Pasar menantikan sejumlah data ekonomi sebagai pengamatan mereka terhadap jalur suku bunga Federal Reserve pada pertemuan mendatang.

Baca juga: Ketularan Wall Street, IHSG Dibuka Melesat 1%

Dow Jones Industrial Average (DJI) naik 1,41% di 29.907,36, S&P 500 (SPX) tumbuh 1,80% di 3.744,74, sedangkan Nasdaq Composite (IXIC) menanjak 2,26% di 11.059,57.

Komponen saham yang paling aktif diperdagangkan di bawah SPX antara lain Carnival Corp, Tesla, dan Ford Motor. Tiga top gainers ditempati oleh Gap menguat 5,79%, DexCom naik 6,48%, dan Caesars tumbuh 6,13%, sedangkan top losers diduduki oleh CH Robinson turun 0,75%, CME Group, dan Regeneron Pharma masing-masing di bawah 1%.

Rilis data lowongan pekerjaan dan permintaan industri akan menjadi fokus utama pasar ke depan, sehari setelah pengumuman aktivitas manufaktur yang lebih lemah sebagai indikasi kenaikan permintaan barang berada di fase yang lamban.

Di tengah harapan bahwa The Fed akan menekan sikap agresifnya, imbal hasil obligasi pemerintah AS untuk tenor 10 tahun mengalami penurunan. Ini merupakan kabar baik bagi bursa saham.

Namun, Presiden Bank of New York John Williams sebelumnya mengatakan bahwa meskipun ada sinyal inflasi mulai mereda, tekanan harga masih terlalu tinggi. Hal itu menyiratkan bank sentral AS harus terus maju untuk meningkatkan suku bunga.

"Pasar senang melihat itu (penurunan imbal hasil dan dolar) dan ini merupakan persiapan pasar memasuki musim pendapatan kuartalan," kata Analis Great Hill Capital, Thomas Hayes, dilansir Reuters, Selasa (4/10/2022).

Baca juga: Kisah Mistik Sultan Agung Taklukkan Mekkah

Ke depan, pasar akan mencermati komentar dari sejumlah pejabat The Fed, termasuk Presiden Fed New York, John Williams, dan Presiden Cleveland, Loretta Mester, serta Philip Jefferson.

(uka)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1076 seconds (10.177#12.26)