Tumbuh 4,9% di Kuartal III, Ekonomi China Jadi Harapan Dunia

Senin, 19 Oktober 2020 - 10:17 WIB
loading...
Tumbuh 4,9% di Kuartal III, Ekonomi China Jadi Harapan Dunia
Perekonomian China di kuartal III/2020 tumbuh 4,9% menunjukkan pemulihan yang makin cepat dari guncangan pandemi Covid-19. Foto/Ilustrasi
A A A
BEIJING - China sukses meningkatkan pemulihan ekonominya pada kuartal III/2020 dari guncangan virus corona, meski angka pertumbuhannya masih meleset dari perkiraan. Hal itu menunjukkan tantangan yang masih terus berlanjut bagi salah satu dari sedikit negara pendorong pertumbuhan global tahun ini.

Seperti dikutip Reuters, Senin (19/10/2020), Biro Statistik Nasional (NBS) menyebutkan produk domestik bruto (PDB) China tumbuh 4,9% pada Juli-September dibandingkan tahun sebelumnya. Capaian ini lebih kecil dari perkiraan rata-rata analis sebesar 5,2% dalam jajak pendapat Reuters, namun naik cukup tinggi dari pertumbuhan 3,2% di kuartal kedua.

(Baca Juga: Negara Lain Masih Terjebak dalam Resesi, Ekonomi China Bangkit Lebih Awal)

NBS menyebutkan, ekonomi terbesar kedua di dunia ini tumbuh 0,7% dalam sembilan bulan pertama dari tahun sebelumnya. Para pembuat kebijakan secara global menggantungkan harapan mereka pada pemulihan yang kuat di China untuk membantu memulai kembali permintaan, setelah ekonomi negara masing-masing terdampak signifikan akibat lockdown serta gelombang kedua infeksi virus corona.

China yang terus pulih dari pertumbuhan terendah selama beberapa dekade akibat guncangan virus corona ini juga telah menunjukkan peningkatan konsumsi yang lebih luas juga pada kuartal ketiga. NBS menyebutkan, pada basis kuartal ke kuartal, PDB naik 2,7% pada Juli-September, dibandingkan dengan ekspektasi untuk kenaikan 3,2% dan kenaikan 11,5% pada kuartal sebelumnya.

Sementara, output industri tumbuh 6,9% pada September dari tahun sebelumnya, setelah kenaikan 5,6% pada Agustus, sementara penjualan ritel tumbuh 3,3%, versus kenaikan 0,5% pada Agustus. Selanjutnya, investasi aset tetap naik 0,8% dalam sembilan bulan pertama dari tahun sebelumnya, setelah turun 0,3% dalam delapan bulan pertama.

Pemerintah China telah meluncurkan serangkaian langkah tahun ini, termasuk lebih banyak pengeluaran fiskal, keringanan pajak dan pemotongan suku bunga pinjaman dan persyaratan cadangan bank untuk menghidupkan kembali ekonomi yang dilanda virus corona dan mendukung lapangan kerja.

(Baca Juga: Siap-siap! Ekonomi China Bangkit, Rupiah Jaya)

Sementara bank sentral meningkatkan dukungan kebijakan awal tahun ini setelah pembatasan perjalanan yang meluas mencekik aktivitas ekonomi. Baru-baru ini saja bank sentral China menahan pelonggaran lebih lanjut.

Dana Moneter Internasional (IMF) telah memperkirakan ekspansi sebesar 1,9% untuk China selama setahun penuh, satu-satunya ekonomi besar yang diperkirakan akan melaporkan pertumbuhan pada tahun 2020.

Perdana Menteri Li Keqiang memperingatkan sebelumnya pada bulan Oktober bahwa China perlu melakukan upaya keras untuk mencapai tujuan ekonomi setahun penuhnya, dengan alasan lingkungan domestik dan asing yang kompleks.
(fai)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.4212 seconds (11.252#12.26)