Ngeri! Kerugian Investasi Ilegal Satu Dekade Terakhir Capai Rp114,9 T

loading...
Ngeri! Kerugian Investasi Ilegal Satu Dekade Terakhir Capai Rp114,9 T
Kerugian yang ditimbulkan oleh investasi ilegal selama satu dekade terakhir mencapai angka fantastis Rp114,9 triliun. Foto/Ilustrasi
JAKARTA - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat, kerugian investasi ilegal dalam satu dekade terakhir, dari tahun 2011 hingga akhir 2020 lalu, mencapai Rp114,9 triliun.

Deputi Komisioner Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen OJK Sardjito mengatakan dari data tersebut, terlihat angka kerugian tertinggi terjadi di tahun 2011 yang mencapai Rp68,6 triliun. Berikutnya menurun ke angka Rp7,9 triliun di tahun 2012. Berturut-turut 2014, 2015, 2016, 2017, 2018, dan 2019 yaitu Rp0,2 triliun, Rp0,3 triliun, lalu naik Rp5,4 triliun, Rp4,4 triliun, Rp1,4 triliun, dan Rp4 triliun. Baca Juga: Momok Investasi Bodong, Angka Kerugiannya Fantastis dalam 10 Tahun

"Sementara itu data tahun terakhir di Desember 2020 kerugian masyarakat terlihat menjadi Rp5,9 triliun," ujar Sardjito dalam webinar Melindungi Masyarakat dari Jeratan Fintech dan Investasi Ilegal di Jakarta (13/4/2021).

Dia menyampaikan, masyarakat harus tetap waspada terhadap investasi ilegal, sebab mereka bisa saja terus muncul meski telah ditutup. Sardjito juga menyampaikan, masyarakat bisa berperan aktif memeriksa legalitas perusahaan investasi dan fintech, sebelum melakukan transaksi. Baca Juga: Habib Rizieq dengan Lantang kepada Mantan Kapolres Jakpus: Kenapa Acara di Petamburan Dibiarkan?



Sardjito menyebutkan, banyaknya kerugian di masyarakatlah yang menjadi latar belakang terbentuknya Satgas Waspada Investasi (SWI) di Indonesia. "Saya hafal kerugian selama ini akibat investasi yang ilegal. Oleh karena itu dibentuk satgas karena ada jenis-jenis investasi ilegal atau strategi orang yang siap menipu dengan berbagai cara," jelasnya.
(fai)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top