Sri Mulyani Menaruh Harapan kepada Ahli Ekonomi Islam

loading...
Sri Mulyani Menaruh Harapan kepada Ahli Ekonomi Islam
Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani berharap seluruh jajaran para ahli ekonomi Islam Indonesia mempelajari dan memahami konteks ekonomi global dan nasional. Foto/Dok
JAKARTA - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menyebutkan dalam masa pandemi ini tantangan perekonomian global adalah pemerataan pemulihan dan keterbatasan akses vaksin. Para ahli ekonomi syariah yang tergabung dalam IAEI diharapkan mampu memberikan sumbangsih pemikiran dan kontribusi nyata.

“Saya berharap seluruh jajaran para ahli ekonomi Islam Indonesia mempelajari dan memahami konteks ekonomi global dan nasional, sehingga kita terus bisa menyumbangkan pemikiran yang betul-betul bisa menjawab persoalan ekonomi Indonesia, meskipun juga dilihat dan ditekankan dari aspek nilai-nilai keislaman,” ujar Menkeu di Jakarta, Kamis (10/6/2021).

Baca Juga: Sri Mulyani Minta Ahli Ekonomi Islam Bantu Pemulihan Ekonomi Nasional

Untuk itu, Sri Mulyani meminta seluruh jajaran Ikatan Ahli Ekonomi Islam Indonesia (IAEI) ikut serta menjawab persoalan ekonomi Indonesia.



"Sebagai ikatan dari para ahli ekonomi islam di Indonesia, tentu kita juga tidak bisa terlepas dari fenomena covid ini yang mempengaruhi ekonomi kita. Kita juga kemudian harus berpikir keras bagaimana kita semua bisa berkontribusi untuk memulihkan perekonomian,”katanya.

Dia menambahkan, jaringan IAEI terus berkembang dengan mayoritas berbasis akademisi di dalam maupun luar negeri menambah poin positif organisasi ini. Dengan jaringan yang luas, tentu konten dan kualitas akademisi di bidang ekonomi islam terus meningkat.

Baca Juga: Beratnya Kelola APBN, Sri Mulyani: Ibarat Mengemudi Kapal di Tengah Ombak Besar

Dalam hal ini, pemahaman serta penguasaan teknik dan metode untuk menganalisa indikator ekonomi juga meningkat.

“Pada akhirnya, kita berharap bahwa ekonomi yang berhubungan dengan alokasi sumber daya bisa dilakukan dengan prinsip-prinsip keislaman yaitu keadilan, transparansi, integritas, dan juga dukungan terhadap mereka yang paling tidak mampu bisa diwujudkan di dalam kebijakan kita dan ini akan mencapai tujuan dari agama Islam yaitu menjadi rahmat bagi seluruh dunia, rahmatan lil alamin,” tandasnya.
(akr)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top