Kemenkeu Gelar PMO Informal Meeting II: “Cakap Berkomunikasi di Masa Pandemi

loading...
Kemenkeu Gelar PMO Informal Meeting II: “Cakap Berkomunikasi di Masa Pandemi”
Project Management Office (PMO) Sekretariat Jenderal Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menyelenggarakan acara PMO Informal Meeting II 2021.
JAKARTA - Project Management Office (PMO) Sekretariat Jenderal Kementerian Keuangan ( Kemenkeu ) menyelenggarakan acara PMO Informal Meeting II 2021 dengan tema “Cakap Berkomunikasi di Masa Pandemi” pada Jumat (23/7/2021). Acara ini menghadirkan dua narasumber yang merupakan pejabat eksekutif tertinggi di bidang komunikasi, yaitu Firsan Nova dan Emilia Bassar.

Pelaksanaan acara kian menarik dengan adanya pembukaan dari Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kemenkeu Heru Pambudi serta dipandu oleh Pranata Humas Kementerian Keuangan (PMO Sekretariat Jenderal), Krishna Pandu Pradana.

(Baca juga:Bantuan Ponpes Rp500 Miliar Diblokir, HNW Minta Kemenag-Kemenkeu Koordinasi)

“Pada tahun-tahun ini terjadi perubahan luar biasa terhadap cara kita berkomunikasi yang memberikan dampak positif maupun negatif,” ujar Heru Pambudi saat membuka acara.



Ia menyampaikan bahwa masifnya informasi dari segala sisi memunculkan banyak disinformasi, sehingga relatif lebih sulit untuk mengatasi permasalahan hoaks yang mendominasi saat ini.

(Baca juga:Siswi SMP Asal Lutim Berkesempatan Berdialog dengan Sekjen Kemenkeu)

Sesi sharing pertama dimulai oleh Firsan Nova selaku CEO Nexus Risk Mitigation and Strategic Communication dengan memaparkan kiat-kiat mengelola komunikasi yang baik, menyaring informasi secara benar, serta mengatasi isu dan krisis. Firsan menyampaikan, hal paling mendasar yang perlu dipastikan adalah seluruh informasi yang diterima harus berasal dari media yang kredibel.

Ia menambahkan, selain disinformasi dan hoaks, pandemi juga memberikan dampak dalam berbagai level kepada karyawan perusahaan. Salah satunya adalah kesehatan mental. Hal tersebut dapat diatasi dengan pengadaan program tim internal untuk mendukung terjaganya produktivitas serta kinerja karyawan.

(Baca juga:Dapat Opini WTP dari BPK, Kemenkeu Klaim Keuangan Negara Dikelola Profesional)
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top