Bebas Bersyarat, Bos Samsung Minta Maaf dan Janji Kerja Keras

loading...
Bebas Bersyarat, Bos Samsung Minta Maaf dan Janji Kerja Keras
Petinggi Samsung Electronics Lee Jae-yong atau Jay Y. Lee. Foto/Dok/Ist
JAKARTA - Belum setahun mendekam di jeruji besi, petinggi Samsung Electronics Lee Jae-yong atau Jay Y. Lee yang dipenjara karena kasus penyuapan dan penggelapan dilaporkan bebas bersyarat pada hari ini.

Lee (53) yang merupakan Vice Chairman 'de-facto' raksasa teknologi tersebut terlihat berada di luar Rumah Tahanan di Seoul, Korea Selatan. Dirinya mengenakan setelah abu-abu gelap dan nampak lebih kurus dibandingkan saat awal penahanannya pada Januari 2021.

Kepada awak media, Lee pun memberikan pernyataan. "Saya telah menyebabkan banyak kekhawatiran bagi masyarakat. Saya benar-benar meminta maaf," kata Lee, dilansir Reuters, Jumat (13/8/2021).

Baca juga: Samsung Rilis Ponsel Lipat Galaxy Z Fold3 5G Rp25 Juta dan Galaxy Z Flip3 5G Rp15 Juta



Lee berharap dirinya dapat memulai kehidupan baru lagi. "Saya telah mendengarkan rasa khawatir, kritik, sekaligus harapan yang tinggi untuk saya. Saya akan bekerja keras," terangnya di depan wartawan.

Dukungan pembebasan dirinya mengalir luas di antara rekan politik, tokoh publik dan kelompok bisnis di sekitarnya. Namun, hal itu tumbuh di tengah keraguan bahwa keputusan strategis ini hadir untuk kalangan konglomerat di Korea Selatan.

Pria kelahiran 23 Juni 2968 ini terbukti bersalah karena kasus penyuapan dan penggelapan yang menjatuhkan mantan Presiden Korsel Park Geun-hye dan kawannya Choi Soon-sil. Lee menyuap pemerintah agar mendapat dukungan untuk memuluskan transisi kekuasaan di internal Samsung dari ayahnya Lee Kun-hee.

Pada 18 Januari 2021 dirinya dihukum 2,5 tahun oleh pengadilan tinggi setelah terbukti bersalah. Namun, belum ada setahun hukuman berjalan, Lee mendapat grasi pembebasan dari pemerintah. Pembebasannya pada 13 Agustus 2021 bertepatan dengan peringatan hari pembebasan nasional (Liberation Day) oleh pemerintah Korea Selatan.

Baca juga: Anies Beri Nama Blok Pemakaman Covid: Syuhada untuk Islam, Santo Yosef-Arimatea untuk Kristen dan Katolik
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top