Tak Mau Garuda Dilemahkan Lessor, Erick Thohir: Silakan Ambil Pesawatnya

loading...
Tak Mau Garuda Dilemahkan Lessor, Erick Thohir: Silakan Ambil Pesawatnya
Erick Thohir menginginkan Garuda Indonesia fokus di penerbangan domestik. Foto/Ilustrasi
JAKARTA - Menteri BUMN Erick Thohir menilai kesalahan bisnis penerbangan PT Garuda Indonesia menjadi pelajaran berharga bagi seluruh perusahaan pelat merah. Saat ini, Garuda tengah menanggung beban kerja dan keuangan akibat tingginya utang.

Emiten dengan kode GIAA itu mencatatkan utang senilai Rp70 triliun karena biaya sewa (leasing) pesawat yang di luar batas wajar.

Baca juga: Mundur dari Garuda, Peter Gontha Garap Bisnis Perdagangan Karbon

"Khusus Garuda ini memang kesalahan yang kita juga tidak bermaksud apa-apa, tapi memang kita ingin menjadi bagian yang harus kita belajar," ujar Erick dalam sesi wawancara dengan IDX Channel, dikutip Kamis, (16/9/2021).



Kementerian BUMN sebagai pemegang saham mayoritas pun memiliki sejumlah rencana besar untuk menyelamatkan bisnis Garuda Indonesia. Selain mendapat dukungan untuk merestrukturisasi utang emiten, perubahan model bisnis pun tengah digodok.

Perihal restrukturisasi, Garuda telah mendapatkan persetujuan untuk merestrukturisasi utang dalam jangka panjang. Saat ini, manajemen telah menandatangani perjanjian restrukturisasi dengan sejumlah BUMN dengan rata-rata jangka waktunya tiga tahun.

Perjanjian itu disepakati dengan PT Pertamina (Persero), PT Angkasa Pura I (Persero), PT Angkasa Pura II (Persero), dan Perusahaan Umum Lembaga Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan Indonesia (Perum LPPNPI).

Ihwal perubahan model bisnis, kata Erick, Garuda akan difokuskan pada rute penerbangan domestik. Langkah ini diambil untuk memanfaatkan ceruk pasar domestik yang masih potensial.

Data penerbangan masih didominasi oleh penumpang domestik. Tercatat, 78% penumpang menggunakan pesawat untuk bepergian antar-pulau dengan estimasi perputaran uang mencapai Rp1.400 triliun.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top