Sikapi Penurunan PNB per Kapita, Undip dan 3 PTN di Jateng Beri 6 Rekomendasi

loading...
Sikapi Penurunan PNB per Kapita, Undip dan 3 PTN di Jateng Beri 6 Rekomendasi
Webinar bertema Pekerjaan Kelas Menengah: Fakta dan Potensi bagi Ekonomi Indonesia yang digelar Undip, Unnes, UNS dan Unsoed pada Rabu (15/9/2021). Foto/Ist
JAKARTA - Bank Dunia menurunkan status Indonesia menjadi negara berpenghasilan menengah ke bawah (lower middle income country), setelah sebelumnya pada tahun 2019 mencapai status negara berpenghasilan menengah ke atas (upper middle income country).

Bank Dunia dalam laporannya yang diperbaharui setiap bulan Juli mengungkapkan, penurunan status Indonesia terjadi karena turunnya pendapatan nasional bruto (PNB) per kapita pada tahun 2020. Pendapatan nasional bruto per kapita Indonesia yang pada 2019 sebesar USD4.050 turun menjadi USD3.870 pada tahun 2020. Fakta ini tentunya menjadi tantangan yang besar bagi Indonesia.

Baca Juga: Hindari Jebakan Negara Berpendapatan Menengah, Tapi RI Masih Sebatas Berkembang

Merespons fakta tersebut, Program Studi Magister Ilmu Ekonomi Fakultas Ekonomika dan Bisnis (FEB) Universitas Diponegoro (Undip) bekerja sama dengan Program Studi Ekonomi Pembangunan Universitas Negeri Semarang (Unnes), Universitas Sebelas Maret (UNS), dan Universitas Jendral Soedirman (Unsoed), menggelar webinar pada Rabu (15/9). Webinar yang mengambil tema "Pekerjaan Kelas Menengah: Fakta dan Potensi Bagi Ekonomi Indonesia" ini dihadiri oleh Dekan FEB Undip Prof. Dr. Suharnomo, M.Si serta menghadirkan narasumber dari Bank Dunia Maria Monica Wihardja, Ph.D., dan Guru Besar FEB Undip Prof. Dr. FX. Sugiyanto, M.S.



Dalam sambutannya, Dekan FEB Undip Suharnomo menjelaskan penurunan pendapatan nasional bruto per kapita Indonesia terjadi sebagai dampak dari pandemi Covid-19.

"Penurunan ini disebabkan oleh dampak pandemi Covid-19 yang menyebabkan ekonomi Indonesia terkontraksi -2,07% pada tahun 2020. Bappenas sendiri sebelum pandemi memproyeksikan pendapatan per kapita Indonesia bisa mencapai USD4.500 pada tahun 2020," jelas Suharnomo dalam siaran pers yang diterima, Kamis (16/9/2021).

Suharnomo menambahkan, terdapat banyak faktor yang menentukan level pendapatan per kapita sebuah negara, salah satunya adalah keberadaan dan kualitas pekerjaan kelas menengah. Keberadaan pekerjaan kelas menegah di Indonesia jika dikaitkan dengan struktur ketenagakerjaan yang ada saat ini masih belum kompetitif dan belum sepenuhnya siap mendukung akselerasi sektor ekonomi.

Sebagai gambaran, data ketenagakerjaan di Indonesia pada bulan Februari 2021 yang dirilis oleh BPS menunjukkan bahwa komposisi penduduk bekerja berdasarkan pendidikan masih didominasi oleh lulusan SD ke bawah (37,41%), kemudian berturut-turut diikuti oleh lulusan SMP (18,54%), lulusan SMA (18,18%), lulusan SMK (12,33%), lulusan Universitas (10,18%) dan lulusan Diploma I/II/III (2,74%). Sedangkan dari Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) berdasarkan jenjang pendidikan yang ditamatkan masih didominasi oleh lulusan SMK sebesar 11,45%.

Selanjutnya Maria Monica Wihardja menjelaskan, kondisi pertumbuhan pekerjaan di Indonesia masuk dalam kategori produktivitas rendah. Pertumbuhan produktivitas ini masih belum cukup untuk menaikan status dari 47% masyarakat Indonesia yang saat ini masih berada di status calon kelas menengah. Menurut dia, perlu beberapa langkah yang terintegrasi agar tercipta pekerjaan yang dapat membawa masyarakat Indonesia masuk ke status kelas menengah.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top