Wall Street Sepekan: Hawkish The Fed Tambah Daya Tarik Nilai Saham Bagi Investor

Minggu, 05 Desember 2021 - 08:45 WIB
loading...
Wall Street Sepekan: Hawkish The Fed Tambah Daya Tarik Nilai Saham Bagi Investor
Investor bersiap untuk perubahan hawkish dari The Fed. Foto/Ilustrasi/Reuters
A A A
JAKARTA - Sejumlah investor sedang bersiap untuk perubahan hawkish dari bank sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve atau The Fed dengan membeli saham dengan nama-nama siklis, sensitif secara ekonomi yang mereka sukai awal tahun ini. Hal ini seiring mencuatnya ekspektasi bahwa bank sentral AS memusatkan perhatian untuk memerangi inflasi.

Kesenjangan antara saham yang bertumbuh dan yang berfokus pada nilai, yang mencakup perusahaan seperti bank, keuangan dan perusahaan energi, telah berfluktuasi sepanjang tahun. Namun, sebagian didorong oleh taruhan tentang seberapa cepat Fed akan menormalisasi kebijakan moneter.

Dalam beberapa hari terakhir, tanda-tanda bahwa bank sentral akan bergerak lebih cepat dari yang diharapkan dalam menghadapi lonjakan harga konsumen telah menghantam saham perusahaan dan teknologi, yang juga telah diguncang oleh volatilitas pasar yang lebih luas yang berasal dari kekhawatiran atas varian Covid-19 Omicron yang menyebar.

Baca juga: Mantan Ratu Belanda Beatrix Positif COVID-19

Pada saat yang sama, beberapa investor telah meningkatkan nilai saham, mengharapkan mereka untuk tampil lebih baik dalam lingkungan pengetatan kebijakan moneter.

Saham tersebut melonjak lebih awal pada tahun 2021 karena ekonomi AS dibuka kembali tetapi kemudian tersendat karena investor tertarik pada saham teknologi.



"The Fed membawa punch bowl dan merekalah yang menghapus punch bowl," kata Michael Antonelli, ahli strategi di Baird, mengutip dari Reuters, Minggu (5/12/2021). “Pasar dengan cepat menilai kembali pandangan mereka tentang masa depan,” imbuhnya.

Menurut FedWatch CME, Futures pada tingkat dana federal melacak ekspektasi suku bunga jangka pendek pada Jumat (3/12/2021) malam, mencerminkan adanya probabilitas sebesar 50% jika Fed menaikkan suku bunga dari level mendekati nol saat ini pada bulan Mei mendatang. Probabilitas ini naik dari sekitar 31% pada awal November 2021 lalu.

Baca juga: Garuda Indonesia Kembali Tunda Bayar Kupon Sukuk Rp7,25 Triliun
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2197 seconds (11.252#12.26)