Peserta Kartu Prakerja Didominasi 80% Pengangguran

Senin, 08 Juni 2020 - 21:23 WIB
loading...
Peserta Kartu Prakerja Didominasi 80% Pengangguran
Berdasarkan survei yang dilakukan oleh Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K) menujukkan mayoritas penerima manfaat program Kartu Prakerja merupakan 80% pengangguran. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Program kartu prakerja menjadi suatu solusi dalam meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) di tengah pandemi virus corona. Berdasarkan survei yang dilakukan oleh Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K) menujukkan mayoritas penerima manfaat program Kartu Prakerja merupakan 80% pengangguran.

(Baca Juga: Janji Surga Pembukaan Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang IV Tersendat )

Rinciannya, survei paling banyak diikuti oleh laki-laki dengan komposisi 66,5% dan perempuan 33,5%. Sementara dari usia penerima manfaat dari 18-68 tahun. Ekonom TNP2K Elan Satriawan mengatakan 80,8% peserta Kartu Prakerja pada saat mendaftar dan melakukan pelatihan berada dalam posisi tidak memiliki pekerjaan.

"Periode survei dilakukan pada 19 Mei sampai 1 Juni, kita mendapat bantuan dari ahli statistik yang mana dalam survei itu sebanyak 80,8% itu pengganguran yang mengikuti pendaftaran kartu pra kerja," kata Elan dalam video conference, Jakarta, Senin (8/6/2020).

Lebih lanjut hasil survei subjektif ini menunjukkan gambaran angka pengangguran nasional, dimana paling banyak penerima manfaat berasal dari anak-anak muda lulusan SMK sederajat. Rinciannya terakhir penerima manfaat didominasi SMA/SMK sederajat 58,93% dan S1 25,27%, kelompok pendidikan lan tidak lebih dari kisaran 5%.

"Sebagian besar penerima manfaat tersebut melaporkan, mereka terpengaruh Covid-19, di PHK, dirumahkan, dan sebagainya," katanya.

Dia menambahkan, program Kartu Pra Kerja sudah tepat sasaran jika peserta pelatihan juga diikuti oleh masyarakat yang terdampak virus Corona alias COVID-19 maupun tidak.

"Saya kira kalau bicara masalah sasaran walau ini terbuka untuk semua, apa yang kita lihat dari dominasi penganggur yang menerima Pra Kerja bisa melihat ini program tepat sasaran. Karena sebagian besar melaporkan penerima tersebut mereka yang terpengaruh COVID, di PHK, dirumahkan dan sebagainya," ungkapnya.
(akr)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1567 seconds (10.101#12.26)