Banyak Perusahaan Migas Asing Kabur dari Indonesia, Begini Kata SKK Migas

Senin, 14 Maret 2022 - 17:05 WIB
loading...
Banyak Perusahaan Migas Asing Kabur dari Indonesia, Begini Kata SKK Migas
Fenomena banyaknya perusahaan migas (minyak dan gas) asing yang hengkang dari Indonesia memunculkan spekulasi, begini penjelasan SKK Migas. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Fenomena banyaknya perusahaan migas (minyak dan gas) asing yang hengkang dari Indonesia memunculkan spekulasi. Banyak yang menilai Indonesia sudah tidak menarik dijadikan ladang investasi karena berbagai faktor, mulai dari kebijakan hingga produksi migas yang menipis.

Baca Juga: Deretan Gergasi Migas Asing yang Tak Betah di Indonesia

Menanggapi hal itu, Kepala Divisi dan Program Komunikasi SKK Migas , A. Rinto Pudyantoro mengatakan, tidak melulu soal iklim investasi suatu negara, kebijakan perusahaan juga menjadi alasan utama mereka tidak memperpanjang kontraknya di Indonesia.

"Memang ada beberapa yang sudah habis kontraknya dan tidak diperpanjang pemerintah dan diberikan ke perusahaan nasional, semua perusahaan masing-masing punya pertimbangan, tidak hanya iklim investasi tapi portofolio mereka, global market, dan termasuk transisi energi," ujar Rinto dalam Market Review IDX Channel, Senin (14/3/2022).

Lebih lanjut, banyak perusahaan yang saat ini 'bergeser' dan menggarap bisnis hijau untuk mendukung program Net Zero Emission (NRE) yang dicanangkan pemerintah negaranya.

Baca Juga: Satu Perusahaan Migas Asing Kabur Lagi, Indonesia Ribet?

Lalu, menurut Rinto, investasi tidak hanya diwujudkan dalam dimensi fiskal saja. Kebijakan politik, perizinan, kepemilikan lahan juga bisa merupakan investasi.

"Jadi meskipun iklim investasinya bagus, tapi kalau perusahaannya melakukan corporate action ya akan keluar. Namun saya setuju kalau iklim investasi ini memang harus diperbaiki agar lebih menarik," ungkapnya.

(akr)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3125 seconds (10.55#12.26)