Putin Ancam Tutup Keran Pasokan Gas Rusia, Ini yang Dilakukan Negara-negara Eropa

Jum'at, 01 April 2022 - 22:55 WIB
loading...
Putin Ancam Tutup Keran Pasokan Gas Rusia, Ini yang Dilakukan Negara-negara Eropa
Ancaman Presiden Vladimir Putin yang akan memotong pasokan apabila menolak membayar gas dengan rubel membuat beberapa negara mulai siap-siap. Lantas apa yang dilakukan negara-negara Eropa. Foto/Dok
A A A
BERLIN - Ancaman Presiden Vladimir Putin yang akan memotong pasokan apabila menolak membayar gas dengan rubel membuat beberapa negara di Eropa mulai siap-siap. Para pemimpin bisnis Jerman menyambut baik siap Berlin yang memberikan peringatan dini darurat gas .

Baca Juga: Beli Gas Rusia Wajib Pakai Rubel, Jerman dan Austria Siapkan Kondisi Darurat

Industri Jerman akan menjadi yang pertama terkena penjatahan gas jika Rusia mematikan keran pasokan. Jika Jerman dipaksa untuk menjatah gas, rumah tangga dan layanan darurat seperti rumah sakit akan mendapatkan prioritas.

Kondisi ini bakal menjadi tekanan berat bagi produsen yang mengandalkan gas untuk produksi, dampaknya mendorong kenaikan harga dan mungkin menyebabkan banyak orang kehilangan pekerjaan. Peringatan dini yang telah dirilis pemerintah Jerman bertujuan untuk membantu bisnis mempersiapkan strategi ke depannya.

Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck juga berharap mendapat dukungan dari masyarakat dan telah meminta orang untuk menghemat energi jika memungkinkan. "Setiap kilowatt sangat membantu," katanya.

Baca Juga: Vatikan Dikabarkan Beli Gas Rusia Pakai Rubel, Benarkah?

Sejauh ini belum terjadi kekurangan gas dan Jerman ditekankan memiliki cadangan besar. Tetapi selama setahun terakhir Rusia telah gagal menjaga tangki cadangan gas Jerman terisi penuh, beberapa percaya ini menunjukkan rencana Kremlin untuk menggunakan gas sebagai senjata melawan Eropa.

Lantas apa yang dilakukan negara- negara Eropa lainnya?

- Prancis mendapat sekitar 20% gasnya dari Rusia dan kepala badan pengatur CRE negara itu mengatakan, tidak menghentikan adanya krisis pasokan.

- Bulgaria mendapat 90% gasnya melalui impor dari perusahaan Rusia Gazprom. Operator jaringan gas alamnya telah membuka tender untuk pengeboran sebagai bagian dari rencana menggandakan kapasitas penyimpanan gas di negara itu dan bersiap menghadapi gangguan pasokan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1830 seconds (11.210#12.26)