Inflasi Tinggi Akibat Situasi Global Harus Diantisipasi, Ini Saran Ekonom

Selasa, 17 Mei 2022 - 09:04 WIB
loading...
Inflasi Tinggi Akibat Situasi Global Harus Diantisipasi, Ini Saran Ekonom
Inflasi tinggi tengah melanda banyak negara di dunia. Foto/Ilustrasi
A A A
JAKARTA - Inflasi tinggi tengah melanda banyak negara di dunia. Tak hanya negara berkembang, sejumlah negara maju juga mengalami lonjakan inflasi bahkan mencatatkan rekor.

Sebut saja Amerika Serikat (AS) yang pada April 2022 mengalami inflasi 8,3% secara tahunan (year on year/yoy). Meski lebih rendah dibanding Maret di level 8,5% namun tetap saja angkanya masih dalam level tertinggi dalam empat dekade.

Indonesia sendiri pada bulan April 2022 juga mencatatkan inflasi 3,47% yoy dan 0,95% secara bulanan (month-to-month/mtm). Dalam catatan Badan Pusat Statistik (BPS), inflasi 0,95% ini merupakan yang tertinggi sejak Januari 2017, di mana saat itu terjadi inflasi 0,97%.

Baca juga: Inflasi Bulan April 2022 Tembus 0,95%, Tertinggi Sejak 2017

Terkait hal itu, Ekonom sekaligus Direktur Celios Bhima Yudhistira mengatakan, risiko inflasi menjadi ancaman serius dikarenakan empat faktor. Pertama, harga minyak mentah yang bertahan di atas USD100 per barel memicu kenaikan harga energi.

"Pelarangan ekspor atau proteksionisme yang dilakukan India terhadap gandum dan minyak nabati Rusia memicu krisis pangan. Disrupsi rantai pasok karena perang Ukraina dan lockdown di China menciptakan shortage pada pasokan pangan global," papar Bhima kepada MNC Portal Indonesia (MPI) di Jakarta, dikutip Selasa (17/5/2022).



Sementara itu, sambung dia, input produksi pertanian terus naik salah satunya karena harga pupuk yang mengalami gejolak.

Bhima menyebutkan, inflasi akan mempengaruhi daya beli masyarakat karena kecepatan kenaikan harga tidak disertai dengan naiknya pendapatan kelompok menengah bawah. Selain itu, jika inflasi naik maka garis kemiskinan akan naik dan membuat orang miskin bertambah.

"Untuk menjaga daya beli pemerintah bisa melakukan beberapa langkah taktis. Contohnya adalah subsidi upah perlu dilanjutkan dan nominalnya harus lebih tinggi dari tahun 2020-2021 lalu," imbuhnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2119 seconds (11.210#12.26)