Produk Minyak Makan Merah Bisa Diandalkan untuk Atasi Stunting

Jum'at, 08 Juli 2022 - 08:13 WIB
loading...
Produk Minyak Makan Merah Bisa Diandalkan untuk Atasi Stunting
Jokowi saat meninjau hasil riset PPKS. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Holding Perkebunan Nusantara PTPN III (Persero) mengedepankan transformasi energi hijau dan berkelanjutan. Salah satu institusi di lingkup Holding Perkebunan Nusantara adalah Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS) sebagai unit usaha dari PT Riset Perkebunan Nusantara.

Baca juga: Lagi, Starbucks Rogoh Rp7,1 Miliar Beli Teh Produksi PTPN

PTPN Group melalui PPKS melakukan sejumlah inovasi , khususnya penelitian dan pengembangan (litbang) terkait bahan bakar biodiesel 50% (B50) dan minyak makan merah. Pemerintah berharap, PPKS mampu menjadi lokomotif pengembangan inovasi dan riset sawit nasional.

Presiden Joko Widodo pun memberikan perhatian besar soal ini dengan menghadiri acara, “Inovasi Pusat Penelitian Kelapa Sawit dalam Penguatan Koperasi dan UKM untuk Mendukung Ketahanan Pangan Nasional” pada Rabu kemarin (07/07/2022) di Medan, Sumatra Utara. Presiden selaku kepala pemerintahan meninjau langsung kegiatan riset dan inovasi di kantor PPKS.

Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Teten Masduki, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Mochamad Basoeki Hadimoeljono, Dirut Holding Perkebunan Nusantara PTPN III (Persero) Moh. Abdul Ghani, Direktur PT Riset Perkebunan Nusantara Iman Yani Harahap dan Kepala PPKS Medan M. Edwin S. Lubis turut mendampingi Presiden.

“PPKS menjadi backbone (tulang punggung) riset dan inovasi kelapa sawit nasional. Demi meraih cita-cita tersebut, Holding Perkebunan Nusantara siap membantu dan mendukung PPKS,” kata Mohammad Abdul Ghani, Kamis (7/7/2022).

Inovasi ini telah berlangsung semenjak tahun 2019 lalu. Mobil dengan bahan bakar B50 berhasil menjalani uji coba (road test) dengan rute Medan-Jakarta, pulang pergi, pada 25 hingga 31 Januari 2019 lalu. Uji coba tersebut, sukses dan menambah kepercayaan diri para peneliti dan inovator PPKS untuk mematangkan riset dan aplikasi B50 secara luas di masyarakat.

PPKS turut mengembangkan teknologi sederhana produksi minyak makan merah, dengan kandungan senyawa fitonutrien berkadar tinggi. Hasil inovasi minyak makan merah yang diketuai oleh Dr. Frida R. Panjaitan ini memiliki kandungan fitonutrien antara lain karoten (sebagai pro-vitamin A), tokoferol dan tokotrienol (sebagai vitamin E), dan squalene.



“Minyak makan merah berpotensi digunakan sebagai pangan fungsional, salah satunya sebagai bahan pangan untuk anti-stunting,” kata Kepala PPKS, M. Edwin S. Lubis.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1598 seconds (11.210#12.26)