NIK Jadi NPWP, Kepatuhan Pajak Ditargetkan Meningkat

Minggu, 31 Juli 2022 - 18:20 WIB
loading...
NIK Jadi NPWP, Kepatuhan Pajak Ditargetkan Meningkat
Melalui integrasi NIK jadi NPWP, para Wajib Pajak (WP) akan lebih mudah masuk ke dalam sistem perpajakan, juga mempermudah pengawasan terhadap transaksi keuangan para wajib pajak. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Integrasi Nomor Induk Kependudukan (NIK) dan Nomor Pokok Wajib Pajak ( NPWP ) sudah mulai dilakukan. Melalui integrasi ini, para Wajib Pajak (WP) akan lebih mudah masuk ke dalam sistem perpajakan, juga mempermudah pengawasan terhadap transaksi keuangan para wajib pajak.

Baca Juga: NIK Jadi NPWP, Sri Mulyani Ajak Masyarakat Login Pajak Pakai NIK

Staf Khusus Kementerian Keuangan (Kemenkeu), Yustinus Prastowo mengatakan, dengan adanya integrasi NIK dan NPWP, pemerintah menargetkan akan lebih banyak lagi masyarakat yang masuk ke dalam sistem perpajakan dan dapat meningkatkan kepatuhan pajak.

“Belum ada target spesifik terkait penambahan wajib pajak dengan integrasi ini, karena pemerintah masih melakukan pemadanan data. Yang pasti, ini lebih sebagai ide besar yang harus kita syukuri, karena akan mempermudah proses administrasi,” kata Yustinus dalam sebuah webinar, Minggu (31/7/2022).

Meski demikian, hasil survei Indikator Politik Indonesia menyebutkan bahwa, tingkat pengetahuan publik terkait NIK menjadi pengganti NPWP masih relatif rendah. Di mana, masih banyak masyarakat yang belum mengetahui program baru tersebut.

Survei yang dilakukan terhadap 1.246 responden tersebut menyatakan hanya sebanyak 28,9% dari seluruh responden yang memiliki NPWP telah mengetahui hal tersebut. Namun, responden yang memiliki NPWP dengan penghasilan di atas Rp 4 juta per bulan memiliki tingkat pengetahuan lebih tinggi, yakni sekitar 43,4%.

Baca Juga: Bayar Pajak Kian Mudah, 19 Juta NIK Sudah Terdaftar jadi NPWP

Yustinus menyebut bahwa, rendahnya pengetahuan dan tingkat kepatuhan pajak masyarakat dikarenakan masih kurangnya edukasi terkait hal tersebut. Selain masih banyak yang belum mengetahui terkait integrasi NIK dan NPWP, masyarakat juga masih banyak yang beranggapan bahwa yang wajib membayar pajak hanya yang bekerja di perusahaan besar.

“Ini tantangan bagi kita, yakni untuk melakukan edukasi. Pemerintah juga harus lebih aktif dalam merancang program, untuk lebih banyak menarik partisipasi masyarakat,” kata dia.

(akr)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2270 seconds (11.210#12.26)