Menyoroti Gejolak Global, Sri Mulyani: Harga Komoditas Masih Tidak Pasti

Jum'at, 21 Oktober 2022 - 18:11 WIB
loading...
Menyoroti Gejolak Global, Sri Mulyani: Harga Komoditas Masih Tidak Pasti
Fokus Menteri Keuangan atau Menkeu Sri Mulyani mulai beralih, dari yang sebelumnya memantau risiko Pandemi Covid-19. Kini menuju risiko ekonomi dan keuangan dengan lingkungan global. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Fokus Menteri Keuangan atau Menkeu Sri Mulyani Indrawati mulai beralih, dari yang sebelumnya memantau risiko Pandemi Covid-19 . Kini menuju risiko ekonomi dan keuangan dengan lingkungan global yang semakin bergejolak.

Dia menyebut, bahwa hingga saat ini, perkembangan pandemi COVID-19 sudah kian terkendali. Bahkan, Amerika Serikat (AS) menyebut bahwa pandeminya sudah berakhir.

Baca Juga: Berkah Kenaikan Harga Komoditas

Kini Menkeu menyoroti tingginya harga komoditas utama dunia yang berimbas besar terhadap perekonomian banyak negara dan volatilitasnya masih sangat tinggi karena gejolak geopolitik perang Rusia-Ukraina. Harga gas saat ini tercatat masih fluktuatif, demikian juga dengan komoditas batu bara, minyak, kedelai, jagung, hingga crude palm oil (CPO).

" Harga komoditas masih sangat tidak pasti. Misal, harga batu bara yang masih bertahan di USD400 per metrik ton meskipun kemarin sempat turun di bawah USD400 per metrik ton," ujar Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN KITA edisi Oktober 2022 di Jakarta, Jumat (21/10/2022).

Tak hanya itu, harga minyak pun tercatat menurun dari yang sebelumnya mencapai USD126 per barel, juga harga CPO yang menjadi komoditas unggulan Indonesia juga turun drastis dalam satu bulan setengah terakhir. Harga kedelai meski turun, masih bergejolak. Demikian pula harga komoditas jagung yang sebelumnya sempat menurun, kini merambat naik kembali.

"Gejolak geopolitik ini sudah mengganggu sisi pasokan dan distribusi, karena menyebabkan harga komoditas menjadi tinggi dan gampang sekali bergejolak. Tingginya harga-harga komoditas ini kemudian juga memicu tingginya inflasi di berbagai negara," ucap Sri Mulyani.

Tak hanya itu saja, dia mewaspadai Bank Sentral AS The Federal Reserve (The Fed) yang semakin agresif menaikkan suku bunganya merespon tingginya inflasi AS di 8,2%. Bahkan, diperkirakan hingga akhir tahun, angka suku bunganya bisa mencapai 4,5%. Tindakan ini tentunya akan berdampak terhadap seluruh dunia.

Baca Juga: Pembiayaan Utang Turun 62,4 Persen, Sri Mulyani Waspadai 3 Risiko Global dan Domestik

Gejolak inflasi juga sudah nampak di Eropa dengan inflasi yang sudah mencapai level 10, terutama di harga energi yang kemudian memicu gejolak dan tekanan sosial. Negara-negara emerging markets juga masih mengalami inflasi, misal Brazil 8,7%, Meksiko 8,7%, India 7%, dan Indonesia 6%.

"Maka dari itu perlu respon kebijakan moneter untuk menstabilkan harga, yaitu dengan menaikkan suku bunga dan menetapkan likuiditas. Outlook perekonomian global menjadi melemah seiring kenaikan harga dan pengetatan kebijakan moneter," pungkas Sri.

(akr)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3189 seconds (10.177#12.26)