Fed Diramal Kembali Kerek Suku Bunga, 3 Indeks Wall Street Berjatuhan

Selasa, 01 November 2022 - 07:21 WIB
loading...
Fed Diramal Kembali Kerek Suku Bunga, 3 Indeks Wall Street Berjatuhan
Wall Street atau bursa saham AS ditutup melemah pada perdagangan Senin (31/10/2022) waktu setempat, dengan indeks utama menutup bulan kenaikan yang kuat dengan langkah yang lebih lemah. Foto/Dok
A A A
NEW YORK - Wall Street atau bursa saham AS ditutup melemah pada perdagangan Senin (31/10/2022) waktu setempat, dengan indeks utama menutup bulan kenaikan yang kuat dengan langkah yang lebih lemah. Hal itu karena fokus investor beralih ke pertemuan kebijakan Federal Reserve minggu ini.

Mengutip Reuters, Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 128,85 poin, atau 0,39%, menjadi 32.732,95 sedangkan indeks S&P 500 (.SPX) kehilangan 29,08 poin atau 0,75% ke level 3.871,98. Selanjutnya Nasdaq Composite (.IXIC) turun 114,31 poin, atau 1,03%, menjadi 10.988,15.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Lesu Saat Perhatian Pasar Tertuju ke The Fed

Untuk bulan ini, Dow Jones melonjak 13,95%, S&P naik 7,99% dan Nasdaq naik 3,9%.

Bank sentral secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada hari Rabu di akhir pertemuan kebijakan dalam dua hari itu. Namun investor akan mencari sinyal apapun yang menunjukkan bahwa Fed mungkin mempertimbangkan perlambatan kenaikan suku bunga di masa depan.

Harapan The Fed dapat menarik kembali dari kebijakan kenaikan suku bunga agresif telah mengangkat ekuitas dalam beberapa pekan terakhir, dengan S&P 500 mencatat kenaikan hampir 9% selama dua minggu terakhir. Dow Jones membukukan persentase kenaikan bulanan terbesar sejak Januari 1976 dan persentase kenaikan Oktober terbesar setidaknya sejak 1900.

Komentar dari pejabat Fed setelah keputusan kebijakan serta data pasar tenaga kerja akhir pekan ini akan membantu membentuk ekspektasi pasar untuk kenaikan masa depan yang dimulai pada pertemuan Desember.

"Ini adalah kesimpulan yang sudah pasti, hampir 100% kemungkinannya untuk setidaknya tiga minggu sekarang akan menjadi tiga perempat poin dan sangat kecil kemungkinannya akan lebih atau kurang dari itu, tapi selalu ada ketakutan di pihak semua orang yang menunggu hal itu dilakukan," kata Randy Frederick, direktur pelaksana, perdagangan dan derivatif, Charles Schwab di Austin, Texas.

ÔÇťOrang-orang akan mencerna apa yang dikatakan pada hari Rabu tentang apa yang terjadi pada 14 Desember. Harapan saya adalah itu akan menjadi seperempat poin. Pada kenyataannya, itu mungkin akan menjadi setengah poin, tetapi bahkan itu akan menjadi sangat mahal. Tanda positif untuk pasar."

Baca Juga: Wall Street Sepekan, Hadapi Banyak Ujian Jelang Kebijakan The Fed
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1454 seconds (10.177#12.26)