Wall Street Terjun Bebas Imbas Sinyal The Fed Belum Akan Berhenti Kerek Suku Bunga

Kamis, 03 November 2022 - 07:53 WIB
loading...
Wall Street Terjun Bebas Imbas Sinyal The Fed Belum Akan Berhenti Kerek Suku Bunga
Wall Street berakhir melemah tajam pada perdagangan Rabu (2/11/2022) waktu setempat menyusul pernyataan Ketua Fed Jerome Powell yang menghancurkan optimisme. Foto/Dok
A A A
NEW YORK - Wall Street berakhir melemah tajam pada perdagangan Rabu (2/11/2022) waktu setempat. Hal itu menyusul pernyataan Ketua Fed Jerome Powell menghancurkan optimisme awal usai The Fed menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin (Bps). Tetapi ada sinyal bahwa kenaikan suku bunga yang lebih kecil mungkin akan segera terjadi.

Baca Juga: The Fed Naikkan Suku Bunga AS ke Level Tertinggi dalam 14 Tahun

Mengutip Reuters, Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 505,44 poin atau 1,55% menjadi 32.147,76. Sedangkan indeks S&P 500 (.SPX) kehilangan 96,41 poin yang setara dengan 2,50% ke level 3.759,69 dan Nasdaq Composite (.IXIC) turun 366,05 poin, atau 3,36% menjadi 10.524,80.

Dalam sesi perdagangan yang bergejolak, ekuitas awalnya bergerak lebih tinggi setelah kenaikan suku bunga oleh The Fed, kenaikan keempat berturut-turut dari bank sentral sebagai upaya mencoba menjinakkan inflasi yang sangat tinggi.

Target suku bunga dana federal ditetapkan dalam kisaran antara 3,75% dan 4,00%, tetapi dampak dari kenaikan tersebut awalnya diredam oleh bahasa baru yang menunjukkan bahwa bank sentral memperhatikan dampak kenaikan suku bunga yang terlalu besar terhadap perekonomian.

Investor secara luas mengantisipasi kenaikan suku bunga 75 basis poin, sambil berharap The Fed akan memberi sinyal kesediaan untuk mulai mengurangi kenaikan suku bunga pada pertemuan di Desember. Namun, komentar dari Ketua Fed Jerome Powell bahwa "sangat prematur" untuk berpikir tentang menghentikan kenaikan suku bunga membuat saham turun tajam.

"Itu adalah satu pidato, mungkin ini adalah momen frustrasi. Saya tidak berpikir dia seharusnya melakukannya dengan cara dia melakukan ini. Tapi saya mengerti mengapa dia melakukannya, dan dalam gambaran besar, dia melakukan itu adalah hal yang benar sekarang," kata Stephen Massocca, wakil presiden senior di Wedbush Securities di San Francisco.

Baca Juga: Ramalan Resesi AS 2022 Disebut Palsu, Ini Penjelasannya!

"Pada akhirnya ini akan baik untuk ekonomi dan baik untuk pasar," sambungnya.

Setelah reli kuat pada Oktober yang membuat Dow Industrials membukukan persentase kenaikan bulanan terbesar sejak 1976 dan reli S&P sekitar 8%, tiga indeks utama di Wall Street tidak jatuh selama tiga sesi berturut-turut. Penurunan hari Rabu adalah persentase penurunan terbesar untuk S&P 500 sejak 7 Oktober.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2180 seconds (10.55#12.26)