Kementan Tingkatkan Kapasitas Petani di Sekolah Lapang

loading...
Kementan Tingkatkan Kapasitas Petani di Sekolah Lapang
Mentan Syahrul Yasin Limpo (kanan) berdialog interaktif dengan petani dan penyuluh pertanian didampingi Kepala BPPSDMP Kementan Dedi Nursyamsi. (Foto: Dok. BPPSDMP)
JAKARTA - Apabila sektor pertanian ingin berkembang, maka sebelum membangun sarana prasarana dan menyiapkan alat mesin pertanian (alsintan), tingkatkan dahulu kapasitas petani dan penyuluh selaku SDM pertanian. Sebab, SDM merupakan pengungkit utama produktivitas pertanian.

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementerian Pertanian (Kementan) Dedi Nursyamsi mencotohkan kebangkitan Jepang di era Perang Dunia II. Ketika itu Jepang bertekuk lutut kepada Sekutu pada 8 Agustus 1945.

(Baca juga:Tingkatkan Produktivitas, IPDMIP Dukung Kementan di Daerah Irigasi)

Kaisar Hirohito memilih menemui guru di seantero Negeri Sakura. Kaisar meminta para guru tersebut untuk mendidik generasi muda Jepang. Tujuannya agar bangsa Jepang segera bangkit. “Terbukti, inovasi teknologi membuat Jepang bangkit mengimbangi dominasi Barat,” kata Dedi Nursyamsi dalam keterangan tertulisnya, Kamis (15/4/2021).

Semangat membangun SDM pertanian, terus diupayakan BPPSDMP melalui Program Integrasi Partisipasi Pertanian dan Manajemen Irigasi/Integrated Participatory Development and Management of Irrigation Project (IPDMIP) pada 74 kabupaten di 16 provinsi. “Faktor utama pengungkit produktivitas pertanian adalah SDM pertanian. Kontribusi terbesar setelah benih, pupuk, sarana prasarana dan alsintan,” kata Dedi Nursyamsi.



(Baca juga:Amankan Ketersedian Pangan, Kementan Intervensi Distribusi dan Stok)

Dia mendukung langkah Kementan didukung IPDMIP menggelar kegiatan Sekolah Lapang (SL) sebagai sarana penyuluhan, pendidikan dan pelatihan pada petani di daerah irigasi (DI) yang dibidik IPDMIP. Cakupannya 875.249 hektare (ha) atau 778 DI dan jaringan irigasi direhabilitasi seluas 330.037 ha. Di antaranya SL IPDMIP pada 10 DI di Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatera Barat, baru-baru ini.

“SL IPDMIP akan memberikan banyak pengetahuan baru untuk petani. Pengetahuan itu harus bisa diserap dan diimplementasikan ke lahan masing-masing,” kata Dedi.

(Baca juga:Pakai Jurus Simontok, Kementan Jinakkan Harga Sembako)

Langkah tersebut sejalan instruksi dan arahan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo bahwa kapasitas SDM pertanian harus ditingkatkan karena merupakan kunci utama produktivitas.



“Petani harus terus memperbarui pengetahuan dan meningkatkan kapasitasnya. Karena, ilmu pengetahuan terus berkembang,” kata Mentan Syahrul.

Kegiatan SL IPMDIP di Kabupaten Lima Puluh Kota disambut antusias petani dan penyuluh. Total peserta 275 orang, terdiri atas 85 pria dan 190 wanita. Sementara tiap kelas SL maksimal dihadiri 25 peserta.

(Baca juga:Kementan Latih Petani Hitung Produktivitas Padi Gunakan Cara Ubinan Jajar Legowo)
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top