Sri Mulyani Uber Aset Kasus BLBI Hingga Luar Negeri, Nilainya Ditaksir Rp110 Triliun

loading...
Sri Mulyani Uber Aset Kasus BLBI Hingga Luar Negeri, Nilainya Ditaksir Rp110 Triliun
Foto/Ilustrasi
JAKARTA - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) berkomitmen akan terus berupaya mendapatkan aset terkait kasus Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI). Direktur Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kemenkeu, Rionald Silaban mengatakan total aset diprediksi lebih dari Rp110 triliun.

"Pada dasarnya pemerintah akan menagih, sehingga walaupun kita harus menagih dan pengejaran aset ke luar negeri, itu akan kita lakukan," kata Rionald dalam video virtual, Jumat (30/4/2021).

Baca juga: THR PNS Belum Cair Semua, Ternyata Ini Penyebabnya

Dia menyebutkan, kasus BLBI ini melibatkan 22 obligor dan banyak debitur. Namun, DJKN enggan memberi informasi mengenai nama-nama debitur dengan alasan termasuk dalam informasi yang dikecualikan, sehingga tidak bisa disampaikan. "Tapi intinya kita saat ini sedang mempersiapkan sehingga nanti pada saatnya Satgas akan menyampaikan kepada dewan pengarahnya," bebernya.

Baca juga: Lantik Pejabat Baru, Sri Mulyani : Pertempuran Belum Selesai

Kemenkeu di bawah kepemimpinan Sri Mulyani saat ini akan terus mengejar semua aset terkait kasus BLBI agar tidak merugikan negara. "Intinya kita akan kejar asetnya di manapun aset itu berada, (tapi) manakala nilai pengejarannya ekonomis ya dibandingkan biaya mengejarnya," tandasnya.

(ind)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top