Menteri Sri Mulyani Bagikan Kunci Resiliensi di Webinar ILUNI UI

Selasa, 12 April 2022 - 12:30 WIB
loading...
Menteri Sri Mulyani Bagikan Kunci Resiliensi di Webinar ILUNI UI
Sri Mulyani berbagi kisah masa kecilnya di acara Iluni UI. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Menteri Keuangan Sri Mulyani membagikan pengalamannya saat Webinar Program Mentoring Future Star Corps bertajuk “Fall Seven, Rise Eight: Membangun Ketangguhan Mental Agar Konsisten Berprestasi" yang digelar Almamater Center Ikatan Alumni Universitas Indonesia ( ILUNI UI ) melalui Zoom, Sabtu lalu (9/4/2022).

Baca juga: Dirut Baru Geo Dipa Energi: Pernah Diberhentikan Erick Thohir, Diangkat Sri Mulyani

Menurut Sri Mulyani, dukungan keluarga menjadi modal penting yang membentuk pola pikirnya saat ini. Sewaktu masih duduk di bangku SD, dirinya sempat mengalami minder terhadap kakaknya.

“Di sekolah kita kompetitif. Kakak saya juara, tapi saya dari SD tidak pernah juara kelas. Pada saat itu saya mungkin bisa jadi orang paling minder. Orang tua saya sangat memahami anak yang belum juara itu bukan anak yang gagal. Itu masa-masa kritikal dalam formasi kita. Jadi saya tetap merasa oke-oke aja meski nggak juara kelas,” ungkapnya, dikutip, Selasa (12/4/2022).

Lebih lanjut, Sri Mulyani menerangkan, sikap pertama dalam menghadapi kegagalan menjadi sangat penting. Merasa kecewa dan sedih itu wajar. Namun, jangan sampai menyiksa diri dengan berlarut-larut dan membodoh-bodohi diri sendiri.

Menurutnya lagi, dalam hidup ada hal-hal yang bisa kita kontrol dan ada yang tak bisa kita kontrol. “Kalau bisa dikontrol, kita berbuat yang terbaik, mikir, minta advice sama orang lain,” kata Sri Mulyani.

Sri Mulyani pun berkata, ada kalanya kegagalan menjadi suatu keberkahan. Perspektif memberikan wisdom, yang tadinya kegagalan itu memalukan, ternyata adalah jalan keluar.

Sementara itu, profesional Coach, Co-Founder Kubik Coaching Ferlita Sari menjelaskan, untuk dapat bangkit dari keterpurukan harus menyadari bahwa kegagalan bisa dialami siapa saja. Ada tiga cara pandang tidak sehat yang membuat kita jadi sulit untuk bangkit.

"Pertama cara kita memandang diri sendiri, kedua cara memandang orang lain, dan ketiga cara memandang dunia," kata Ferlita.

Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1040 seconds (10.177#12.26)