Erick Thohir Beberkan 4 Kriteria Startup yang Bisa Menerima Investasi dari BUMN

Selasa, 27 September 2022 - 12:54 WIB
loading...
Erick Thohir Beberkan 4 Kriteria Startup yang Bisa Menerima Investasi dari BUMN
Menteri BUMN, Erick Thohir menekankan, ada empat poin yang menjadi penilaian awal bagi startup yang bisa menerima investasi dari perusahaan pelat merah. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Erick Thohir menekankan, ada empat poin yang menjadi penilaian awal bagi startup yang bisa menerima investasi dari perusahaan pelat merah. Keempat poin tersebut di antaranya rekam jejak atau track record dari sang founder, solutif dan market, penggunaan teknologi, hingga skema bisnis perusahaan rintisan.

"Investasi di startup itu ada empat penilaian, pertama, founder track record benar tidak, bukan founder yang loncat sana-sini, apalagi hanya melihat ini bagian bisnis saja, bukan pakai hati," ujar Erick saat gelaran BUMN Startup Day 2022 dikutip Selasa (27/9/2022).

Baca Juga: Erick Thohir Luncurkan 3 Inisiatif Pendanaan Startup, Intip Skemanya

Dia memastikan, BUMN tidak akan memberikan dukungan pendanaan kepada startup yang memiliki CEO dengan rekam jejak yang kurang baik. Sebaliknya, dukungan penuh akan diberikan bila Unicorn dipimpin oleh orang yang tepat dan bisa memberikan solusi bagi masyarakat.

Selain menjadi solusi atas kebutuhan masyarakat, pangsa pasar perusahaan rintisan pun merupakan poin lain dari penilaian. Erick Thohir mengakui banyak startup di Indonesia yang berguguran alias gagal. Perkaranya beragam yakni tidak memiliki pasar khusus, kurang baiknya manajerial, hingga ketiadaan pendanaan.

"Kita lihat banyak juga startup yang gagal, karena marketnya tidak ada, atau mungkin manajemennya kurang baik, atau pun kehabisan bensin atau pendanaan," katanya.

Baca Juga: Motion Technology Dukung BUMN Startup Day 2022: Ajang Sinergi BUMN dan Ekosistem Startup untuk Mendorong Pertumbuhan Bersama

Terkait teknologi, lanjut Erick, startup harus memiliki kemampuan teknologi yang unggul. Lantaran Unicorn adalah perusahaan bebasis teknologi

Mantan Bos Inter Milan itu juga mengatakan, kriteria terakhir ialah terkait skema bisnis startup tersebut. Dia ingin adanya kejelasan terkait skema hingga stategi startup untuk berkembang. "Kalau misal bisnisnya mesti bakar duit itu berapa lama karena tidak mungkin bakar duit terus," bebernya.

(akr)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1403 seconds (10.177#12.26)