Harga Minyak Dunia Tertekan Imbas Proyeksi Pelemahan Permintaan dari China

Kamis, 03 November 2022 - 11:40 WIB
loading...
Harga Minyak Dunia Tertekan Imbas Proyeksi Pelemahan Permintaan dari China
Harga minyak mentah dunia merosot pagi ini pada perdagangan Kamis (3/11/2022) setelah data ekonomi yang lemah dari China menunjukkan ada masalah di negara importir terbesar dunia itu. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Harga minyak mentah dunia merosot pagi ini pada perdagangan Kamis (3/11/2022) setelah data ekonomi yang lemah dari China menunjukkan ada masalah di negara importir terbesar dunia itu. Sementara itu propek permintaan juga redup setelah Amerika Serikat (AS) merilis kebijakan suku bunga yang lebih tinggi.

Baca Juga: Minyak Rusia Membanjiri Pelabuhan Asia, Menumpuk di Lepas Pantai Singapura dan Malaysia

Data perdagangan hingga pukul 09:57 WIB menunjukkan minyak Brent di Intercontinental Exchange (ICE) untuk kontrak Januari 2023 melemah 0,33% di USD95,84 per barel. Sedangkan minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) di New York Mercantile Exchange (NYMEX) untuk pengiriman Januari turun 0,56% sebesar USD88,36 per barel.

Sebelumnya kedua kontrak minyak tersebut menguat pada sesi terakhir karena data terbaru menunjukkan penurunan persediaan di AS lebih besar dari perkiraan, sebagaimana dilansir Investing.com, Kamis (3/11/2022).

Baca Juga: SPBU Shell Turunkan Harga BBM, Cek Jenis dan Rinciannya

Namun, Federal Reserve resmi telah menaikkan suku bunga sebesar 75 bps pada hari Rabu, di mana Gubernur Fed Jerome Powell memperingatkan bahwa suku bunga kemungkinan akan lebih tinggi dari yang diperkirakan semula, karena inflasi masih belum jinak untuk ditaklukan.

Dari daratan Asia, sebuah survei menunjukkan bahwa sektor jasa di China menyusut cukup tajam selama dua bulan berturut-turut pada Oktober. Kondisi ini menandakan terjadi penurunan ekonomi Beijing yang sedang berjuang untuk menahan wabah Covid-19 yang baru.

Melambatnya permintaan minyak mentah di China sebelumnya telah membebani harga minyak tahun ini, karena serangkaian pembatasan mobilitas membuat aktivitas ekonomi lokal terhenti. Impor minyak mentah China juga terus turun tahun ini, di mana negara itu juga meningkatkan kuota ekspor minyaknya karena melemahnya permintaan.

(akr)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2904 seconds (11.252#12.26)