Eropa Bersandar kepada Asia untuk Kebutuhan Baterai Mobil Listrik

Jum'at, 11 November 2022 - 13:28 WIB
loading...
Eropa Bersandar kepada Asia untuk Kebutuhan Baterai Mobil Listrik
Dorongan terhadap Eropa untuk membangun industri baterai kendaraan listrik dalam negeri menemui hambatan karena investor menghindar dari memberi startup dana yang cukup untuk menantang perusahaan-perusahaan Asia. Foto/Dok
A A A
LONDON - Dorongan terhadap Eropa untuk membangun industri baterai kendaraan listrik dalam negeri menemui hambatan karena investor menghindar dari memberi startup dana yang cukup untuk menantang perusahaan-perusahaan Asia yang mendominasi pasar.

Dengan pengecualian dari Northvolt Swedia, beberapa startup yang berharap membangun apa yang disebut sebagai gigafactories untuk bersaing dengan raksasa Asia. Mereka mencari pabrik yang lebih kecil, dengan tujuan menarik lebih banyak investasi lebih jauh di masa mendatang.

Baca Juga: Perusahaan China Ditendang Keluar dari Penambangan Lithium di Kanada

Britishvolt hanyalah salah satu startup dengan ambisi besar untuk menghadapi masalah. Ia membutuhkan 3,8 miliar pound (USD4,4 miliar) untuk membangun sebuah gigafactory di Inggris Utara. Tetapi rencananya tergantung pada seutas benang karena mereka berjuang untuk memikat investasi.

Tidak seperti Northvolt, yang membentuk usaha patungan dengan produsen mobil Jerman, Volkswagen pada tahun 2019 dan mencapai kesepakatan pasokan jangka panjang dengan BMW pada tahun 2020, Britishvolt belum menandatangani dengan pelanggan utama atau menguji teknologinya dalam skala komersial.

"Tidak ada yang akan memberi Anda perintah tentang kekuatan PowerPoint," kata David Roberts, yang telah berinvestasi di beberapa perusahaan Inggris untuk fokus pada mobil tanpa emisi.

Baca Juga: Permintaan Baterai Lithium Indonesia di 2035 hanya 1,1% dari Bisnis Global

"Anda melihat enam tahun sebelum Anda memiliki penjualan yang nyata, jadi dari mana Anda mendapatkan USD5 miliar ditambah biaya operasi tanpa pesanan?" sambungnya.

Itu sebabnya sejumlah startup Eropa mengambil rute yang lebih lambat, membangun pabrik yang lebih kecil dan lebih murah dengan kapasitas di bawah 1 gigawatt-jam (GWh) - atau yang dijuluki sebagai "megafactories" - untuk memproduksi sel dalam skala besar dan kemudian memenangkan kontrak dari produsen mobil.

Startup baterai Prancis Verkor, misalnya, mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka telah mengumpulkan 250 juta euro (USD 249 juta) untuk mendanai megafactory.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2290 seconds (10.101#12.26)