alexametrics

Wamendag: Pandemi Tidak Bisa Hapus Ketergantungan Antar Negara

loading...
Wamendag: Pandemi Tidak Bisa Hapus Ketergantungan Antar Negara
Wamendag Jerry Sambuaga akin sebuah negara masih saling membutuhkan satu sama lain saat pandemi dan kalau bicara soal arus barang dan jasa tidak mungkin negara itu memperoleh manfaat dari deglobalisasi. Foto/Dok
A+ A-
JAKARTA - Wakil Menteri Perdagangan (Wamendag) Jerry Sambuaga mengungkapkan, kondisi krisis ekonomi akibat Pandemi Covid-19 membuat negara di dunia memproteksi atau mengisolasi diri dalam kebijakan perdagangan global. Namun dirinya yakin sebuah negara masih saling membutuhkan satu sama lain.

"Deglobalisasi. Kami selalu yakin bahwa jika sebuah negara mencoba untuk bisa menutup diri mereka, atau mengurangi dalam hal perdagangan, tetap tidak bisa membuat mereka tak bergantung. Sebab itu tidak bisa hilang, bahkan yang dirasakan akan semakin meningkat ketergantungannya," katanya di Jakarta, Senin (13/7/2020).

(Baca Juga: Peluang Hilangkan Ketergantungan Impor di Tengah Tren Deglobalisasi)

Ia menjelaskan, dalam kondisi seperti ini justru ketergantungan sebuah negara dengan negara lainnya akan semakin meningkat. Contohnya saja dalam perdagangan alat pelindung diri APD atau alat-alat kesehatan.



"Untuk memperoleh alat kesehatan atau pun mungkin nanti vaksin, itu akan membutuhkan hubungan negara satu dengan lainnya. Dan kalau bicara soal arus barang dan jasa tidak mungkin negara itu memperoleh manfaat dari deglobalisasi," ujarnya.

Menurutnya, deglobalisasi yang terjadi saat ini hanya sebatas mengurangi perdagangan bukan menghilangkan secara total. Sebab pada prinsipnya setiap negara butuh kerja sama perdagangan untuk dapat bertahan.



"Saya optimistis bahwa kejadian apapun selama masyarakat itu masih percaya dengan filosofi bahwa kita membutuhkan satu sama lain," jelasnya.
(akr)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak
Top