Maju Tak Gentar, Produksi Minyak 1 Juta Barel Tetap Diburu hingga 2030

loading...
Maju Tak Gentar, Produksi Minyak 1 Juta Barel Tetap Diburu hingga 2030
FOTO/Ilustrasi/SINDOnews
JAKARTA - Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) menargetkan lifting minyak sebesar 705.000 BOPD dan gas sebesar 5.638 MMSCFD pada 2021. Target tersebut sejalan dengan kinerja SKK Migas pada tahun walaupun penuh tantangan terimbas pandemi Covid-19.

"Disaat pemerintah membutuhkan sumber pembiayaan dalam APBN 2020 karena kinerja ekonomi nasional turun, kami bersyukur sektor hulu migas dapat berkontribusi dengan baik dan ini menunjukkan peran hulu migas tetap penting dalam perekonomian nasional," ujar Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto melalui keterangan tertulis, di Jakarta, Senin (14/12/2029).

Baca Juga: Bangun Kebangkitan Industri Hulu Migas, Kepala SKK Migas Ajak Keluar dari Zona Nyaman

SKK Migas pun telah melaksanakan rapat kerja (raker) secara virtual pada 14 – 17 Desember 2020. Raker dilaksanakan untuk memastikan program kerja tahun 2021 sejalan dengan rencana jangka panjang yang telah ditetapkan untuk mendukung pencapaian target produksi minyak 1 juta barel per hari (BOPD) dan gas sebesar 12 miliar standar kaki kubik per hari (BSCFD) di tahun 2030.

Rapat kerja SKK Migas dibuka oleh Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Arifin Tasrif serta dihadiri oleh Direktur Jenderal Migas, manajemen, dan pekerja SKK Migas. Dalam sambutannya, Arifin berharap agar rencana-rencana jangka pendek, menengah dan jangka panjang yang akan disusun SKK Migas dapat dipetakan lebih jelas, sehingga cita-cita 1 juta BOPD dan 12 BSCFD gas pada tahun 2030 dapat tercapai dan terefleksi pada target tahunan industri hulu migas.



“Saya berharap rapat kerja SKK Migas tahun ini dapat menghasilkan rencana kerja dan target-target yang jelas, terukur, dan dapat diturunkan sehingga seluruh insan hulu migas dapat memberikan kontribusinya dengan baik,” kata Arifin.

Baca Juga: Babak Baru SKK Migas ke Depan: Ngurus Energi Baru Terbarukan

Arifin menambahkan Kementerian ESDM senantiasa mendukung upaya yang dilakukan oleh SKK Migas dalam rangka melakukan transformasi hulu migas, agar mampu memberikan kontribusi yang lebih baik bagi negara sebagaimana amanah dalam konstitusi UUD 1945. Transformasi dalam upaya meningkatkan kapabilitas organisasi dan sumber daya manusia dalam rangka peningkatan produksi migas nasional secara signifikan agar kontribusi hulu migas untuk pembangunan perekonomian nasional dapat ditingkatkan.

Dwi Soetjipto menyampaikan terima kasih kepada pemerintah yang telah memberikan dukungan terhadap industri hulu migas. “Kami berterima kasih dan memberikan apresiasi atas dukungan Kementerian ESDM yang telah memberikan kemudahan dan insentif, termasuk dukungannya terhadap upaya SKK Migas mempercepat pembahasan Plan of Development (POD) sehingga memperkokoh pondasi produksi migas di masa mendatang," kata Dwi.
(nng)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top