Berinovasi Lawan Pandemi, Ibu-ibu Kelingan Hasilkan Cuan dari Jae.pongan

Sabtu, 22 Oktober 2022 - 07:36 WIB
loading...
Berinovasi Lawan Pandemi, Ibu-ibu Kelingan Hasilkan Cuan dari Jae.pongan
Ibu-ibu dari Kampung Enam Kota Tarakan yang tergabung dalam KUB Kelingan tengah memproduksi minuman herbal Jae.pongan di Kota Tarakan, Kalimantan Utara, Rabu (19/10/2022). Foto/Ist
A A A
TARAKAN - Musibah tak selalu hanya berbuah bencana. Dengan sikap yang tepat, musibah dapat menumbuhkan daya juang, memperkuat solidaritas, hingga membuka peluang ekonomi.

Komunitas "Kampung Enam Peduli Penanggulangan Covid-19" yang disingkat "Kelingan" membuktikan hal itu, saat Kota Tarakan sebagai salah satu pintu masuk Provinsi Kalimantan Utara, turut dihantam badai Covid-19 pada April 2020 lalu.

"Saat itu banyak warga Kampung Enam ini yang terkena Covid-19," kenang Vita Nurasmah, Ketua Kelompok Wanita Tani (KWT) Kartini yang menjadi cikal-bakal kelompok itu, saat disambangi SINDOnews,baru-baru ini.

Baca Juga: Kubedistik, Memantik Semangat Difabel Tarakan Melalui Batik

Dimotori Pertamina EP Tarakan Field, enam bulan setelah pandemi merebak di kelurahan ini, 10 perempuan tangguh dari Kampung Enam dibina melalui program Kelingan untuk aktif melakukan beragam kegiatan pencegahan pandemi. Ibu-ibu dalam kelompok ini lantas mendapat kepercayaan dari Kelurahan untuk melakukan koordinasi dan konsolidasi penanggulangan pandemi di wilayahnya, bekerja sama dengan Satgas Covid-19 dan instansi terkait lainnya.

Dalam rangka menjalankan kegiatan sosial menolong warga tersebut, imbuh Vita, terbersit ide untuk membuat ramuan minuman herbal tradisional "empon-empon" yang disebut-sebut bisa meringankan gejala yang diderita pasien Covid-19. "Jadi kami coba bikin empon-empon ini dari jahe dan rempah lainnya. Ternyata responsnya bagus," ujar Vita.

Vita menuturkan, minuman herbal buatan kelompok Kelingan itu lantas banyak dicari masyarakat sekitar. Bahkan, saking "viralnya", minuman penghangat badan buatan Kelingan sampai dicari oleh masyarakat di luar Tarakan. Tak main-main, pesanan bahkan datang dari luar negeri, antara lain Singapura, Malaysia hingga Uni Emirat Arab (UEA).

Baca Juga: 10 Jurusan Kuliah Paling Diincar Perusahaan Saat Lulus Plus Gaji Besar

Melihat minat yang demikian tinggi, lanjut Vita, kelompok Kelingan berniat memproduksi massal minuman kesehatan tersebut. Difasilitasi Pertamina EP Tarakan Field dengan peralatan produksi, pengemasan hingga sertifikasi, produk minuman kesehatan itu pun masuk pasar dengan merek dagang "Jae.pongan" yang merupakan singkatan dari jahe dan empon-empon produksi Kelingan.

Selanjutnya, komunitas itu membentuk wadah usaha yang dinamai Kelompok Usaha Bersama (KUB) Jae.pongan. Vita menuturkan, saat ini KUB Jae.pongan memproduksi sekitar 300 bungkus serbuk minuman kesehatan dalam sebulan. Memiliki tiga varian, yaitu empon-empon, jahe, dan jahe merah dengan banderol Rp15.000/bungkus, KUB Kelingan sedikitnya mampu mengantongi pendapatan Rp4,5 juta/bulan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1342 seconds (10.101#12.26)