Defisit Rp169,5 Triliun, Sri Mulyani Pastikan Kondisi APBN Tetap Sehat

Jum'at, 25 November 2022 - 12:43 WIB
loading...
Defisit Rp169,5 Triliun, Sri Mulyani Pastikan Kondisi APBN Tetap Sehat
Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati. Foto/Dok Antara
A A A
JAKARTA - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyatakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) saat ini dalam kondisi sehat meskipun pada bulan lalu mengalami defisit.

Hal ini terlihat dari indikator Ekonomi dan APBN Indonesia hingga akhir Oktober 2022 menunjukkan kegiatan ekonomi yang pulih secara kuat dan cukup impresif.

Pada kuartal III (Q3) 2022, Indonesia masih mencatatkan pertumbuhan 5,7% secara tahunan (year-on-year/yoy). Sejak Q4 2021 hingga kurun waktu tersebut, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada setiap kuartal konsisten berada di angka sekitar 5%.

"Dengan demikian, perekonomian Indonesia secara kumulatif sejak Q1-Q3 2022 berada 6,6% di atas level pra-pandemi (2019)," papar Sri melalui akun Instagramnya @smindrawati di Jakarta, Jumat (25/11/2022).

Baca juga: Jadi Andalan Saat Krisis, APBN Harus Dipastikan Tetap Sehat

Hingga akhir Oktober 2022, dia menilai kinerja APBN masih sangat baik. Realisasi Belanja Negara tetap disiplin, mencapai Rp2.351,1 triliun (75,7% dari pagu), tumbuh 14,2% (yoy). Penerimaan juga cukup baik, yaitu mencapai Rp2.181,6 triliun atau 96,3% dari target, masih tumbuh kuat 44,5% (yoy).

Setelah mengalami surplus 9 bulan berturut-turut, pada bulan Oktober APBN mulai mencatatkan defisit Rp169,5 triliun atau 0,91% terhadap PDB. Menurut Sri, jumlah ini masih jauh di bawah batas defisit pada Perpres 98/2022 yaitu 4,5% terhadap PDB.

"Dengan kondisi ini, kita masih optimis, namun tetap harus mencermati tren global untuk bisa merumuskan langkah-langkah menjaga ekonomi kita yang sedang baik ini,” tutur menteri kelahiran Bandar Lampung itu.

“Untuk itu, #APBNKita masih akan terus dioptimalkan sebagai peredam tekanan global untuk melindungi masyarakat, perekonomian, dan kesehatan APBN sendiri," tutup Menkeu.

Baca juga: Krisis Energi Eropa Akan Berlangsung Bertahun-tahun, Industri Beri Sinyal Peringatan
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1365 seconds (10.55#12.26)