Misbakhun Jelaskan Maksud Baik Jokowi soal Cipta Kerja di Kampung Halaman

loading...
Misbakhun Jelaskan Maksud Baik Jokowi soal Cipta Kerja di Kampung Halaman
Anggota Komisi XI DPR Mukhamad Misbakhun menggelar kegiatan Sosialisasi UU Cipta Kerja di kota asalnya, Pasuruan, Jawa Timur. Foto/Dok
A+ A-
PASURUAN - Anggota Komisi XI DPR Mukhamad Misbakhun kembali memanfaatkan, masa reses untuk menyambangi daerah pemilihannya di Pasuruan, Jawa Timur. Politikus Golkar itu mengunjungi konstituennya di daerah pemilihan (dapil) Jawa Timur II guna menyosialisasikan Undang-undang (UU) Cipta Kerja yang telah disetujui bersama oleh DPR dan pemerintah pada 5 Oktober lalu.

Dengan menggandeng Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Pasuruan, Misbakhun menggelar kegiatan Sosialisasi UU Cipta Kerja di kota asalnya, Rabu (28/10). Menurutnya, substansi sebenarnya tentang regulasi yang dikenal dengan sebutan Omnibus Law itu harus disampaikan ke seluruh kalangan masyarakat.

"Masa reses adalah momentum terbaik bagi DPR untuk datang ke konstituen, ke seluruh masyarakat, (menyosialisasikan) tentang Undang-Undang Cipta Kerja ini," ujarnya.

(Baca Juga:Investor Cukup Bawa Koper Saja dan Tak Bakal Ketemu Oknum-Oknum Tak Jelas)



Wakil rakyat asal Pasuruan itu menambahkan, masyarakat harus tahu sebenarnya maksud dan tujuan pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengegolkan UU Cipta Kerja. Dengan demikian publik tidak memahami maksud baik itu dengan kesalahpahaman.

"Maksud dan tujuan baik itu harus dijelaskan supaya tidak terjadi deviasi pemahaman. Masyarakat itu tahunya isi-isi yang tidak benar, tetapi kemudian itu yang terlebih dahulu dipercaya," sambungnya.

Namun, Misbakhun menegaskan bahwa menyosialisasikan substansi dan tujuan UU Cipta Kerja merupakan tanggung jawab bersama antara pemerintah dan DPR. Dengan demikian masyarakat pun memperoleh informasi dari pihak pertama yang terlibat langsung pembahasan UU tersebut.



"Supaya masyarakat klir memahami dari tangan pertama, tidak oleh pihak-pihak yang punya kepentingan dengan kemudian menambahkan, mengurangi, tetapi substansinya menjadi kabur dan menjadi menyesatkan," tegas Misbakhun.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top