Sambangi BPH Migas, Pengusaha Muda Jajaki Peluang Hilir Migas

Jum'at, 26 Maret 2021 - 12:48 WIB
loading...
Sambangi BPH Migas, Pengusaha Muda Jajaki Peluang Hilir Migas
BPH Migas adalah dengan menggandeng Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) agar para pengusaha lebih tertarik lagi untuk melakukan investasi di bidang hilir migas. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi ( BPH Migas ) terus berupaya mencari terobosan agar sektor hilir migas tidak hanya dapat memberikan manfaat pada peningkatan kesejahteraan masyarakat, tetapi juga dapat menggerakkan dunia usaha sehingga dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

Salah satu upaya yang dilakukan BPH Migas adalah dengan menggandeng Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) agar para pengusaha lebih tertarik lagi untuk melakukan investasi di bidang hilir migas . Hal ini merupakan langkah yang tepat mengingat HIPMI adalah organisasi yang menaungi para pengusaha muda Indonesia yang bergerak di bidang perekonomian.

Baca Juga: BPH Migas Pastikan Bakrie & Brothers Lanjutkan Proyek Pipa Gas Bumi Transmisi Cirebon-Semarang

Wakil Ketua Umum Badan Pengurus Pusat (BPP) HIPMI Anggawira mengatakan, keberadaan HIPMI tidak hanya sampai provinsi, namun sampai dengan kabupaten/kota sehingga memungkinkan untuk membantu atau bekerjasama dengan BPH Migas sampai dengan tingkat daerah. HIPMI bukan hanya di pusat, tetapi juga daerah banyak pengusaha mencari peluang bisnis.

"Jumlah vendor di industri hilir migas belum cukup memadai hanya terdapat 8.000 dari ratusan ribu kebutuhan/opportunity yang tersedia, sedangkan untuk vendor yang bermain di infrastruktur hulu sangat banyak," ujar Anggawira, dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Jumat (26/3/2021).

Menurutnya, Indonesia saat ini tergantung LPG dan BBM impor, harus ada solusi untuk energi masa depan. Potensi gas bumi yang relatif banyak, oleh karena itu penting distribusi mulai sumber sampai titik pengguna, baik untuk industri maupun untuk jaringan gas (jargas) rumah tangga, apartemen dan sebagainya yang ujungnya untuk membantu peningkatan energi.

"Pembangunan infrastruktur storage tank saat ini tidak dapat memenuhi kebutuhan yang dibutuhkan, hanya bisa mensupplai 7 juta. Oleh karena itu, ada peluang untuk bisa memaksimalkan pengusaha agar bisa terjun ke usaha hilir migas," ucapnya.

Semangat pemerintah untuk kerja sama dengan HIPMI disambut baik. Yang penting pasokan gas dari mana sumbernya dan lewat mana. Secara prinsip, HIPMI dan BPH Migas siap tindak lanjut dengan MoU, sekaligus nanti mendetailkan sektor-sektor yang bisa dikerjasamakan.

"Potensi bisnis sekaligus kontribusi swasta terhadap distribusi migas melalui pipa masih perlu didukung oleh BPH Migas, mengingat sering kali terjadi hambatan berkaitan dengan hak guna lahan antara pemilik properti dengan vendor gas, juga berkaitan dengan andil pertamina dalam bisnis tabung gas, perlu ditilik lebih komprehensif untuk hal ini," ungkapnya.

Anggawira menyarankan, alternatif solusi pemberdayaan dan pelatihan pengusaha UMKM melalui roadshow komprehensif, terintegrasi dan berkelanjutan dengan harapan akan dihasilkan database vendor baru, pemahaman industri hilir migas. Dengan adanya MoU dan kontrak langsung dengan melibatkan regulator daerah, perusahaan swasta daerah maupun nasional dan BUMN.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3210 seconds (11.252#12.26)