DPR Minta Penjelasan 7 BUMN Hantu, Erick Thohir Kasih Jawaban Begini

loading...
DPR Minta Penjelasan 7 BUMN Hantu, Erick Thohir Kasih Jawaban Begini
Komisi VI DPR RI mempertanyakan masih banyak BUMN Hantu yang belum juga dibubarkan oleh pemegang saham, dijawab begini oleh Erick Thohir. Foto/Dok
JAKARTA - Komisi VI DPR RI mempertanyakan masih banyak BUMN Hantu yang belum juga dibubarkan oleh pemegang saham. Pembubaran BUMN yang tidak beroperasi selama bertahun-tahun alias 'mati suri' kembali dipertanyakan DPR RI kepada Menteri BUMN, Erick Thohir .

"Yang hantu (BUMN) ada tujuh yang sering dibicarakan, sudah lama kan? nggak bisa dilikuidasi. Mohon Pak Menteri bisa kasih kita tahu bahwa sebetulnya masalahnya ada dimana sebetulnya," ujar anggota Komisi VI, Darmadi Durianto, saat rapat kerja, dikutip, Kamis (23/9/2021).

Baca Juga: Jokowi Bubarkan 3 BUMN Sekaligus, Ini Daftar yang Tersisa

Dia menilai pemegang saham alias Kementerian BUMN terkesan lamban mengambil langkah likuidasi. Padahal, BUMN hantu tersebut tidak lagi memiliki prospek bisnis.



"Kalau di perusahaan-perusahaan biasa kan langsung saja kita likuidasi kalau sudah parah, nggak ada prospek. Tapi ini kok terkesan lamban, apa ada masalah di mana yang paling krusial," katanya.

Merespon pernyataan tersebut, Menteri Erick Thohir mengaku langkah pembubaran BUMN memang membutuhkan waktu lama. Pasalnya, pemegang saham tidak memiliki kapasitas lebih untuk langsung mengambil langkah likuidasi.

Erick Thohir memberi contoh, untuk menjalankan program restrukturisasi saja, pihaknya memerlukan waktu hingga 9 bulan. Padahal, di sisi lain dinamika bisnis saat didasarkan pada kekuatan digital, menuntut perusahaan secepatnya melakukan penyesuaian bisnis.

Artinya, waktu 9 bulan cukup lama hanya dengan memfokuskan diri pada satu program saja. Sementara, dalam pasar terbuka, perusahaan swasta justru masih melakukan invasi bisnisnya.

"Contohnya saja, pertanyaan dari para anggota dewan, 'kok nutup saja, kok lama sekali?' Merestrukturisasi aja kita butuh waktu 9 bulan. Yang akhirnya di era sekarang digitalisasi seperti ini, yang dimana, dinamika berusaha itu terjadi percepatan yang luar biasa, ketika kemarin perusahaan untung, besok saja bisa rugi langsung, karena digitalisasi ini sangat membuka pasar secara terbuka," katanya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top